Sunday, November 6

melodi islam, alunan dakwah

Salam aidil adha. 

Amacam aidil adha? Apakah sama dengan hari hari lain?
Apapun, sama samalah kita memaknai hari raya aidil adha ini, sama samalah kita mengambil ibrah daripada kisah di sebalik hari raya aidil adha ini. 

Selamat Hari Raya Aidil Adha, minal aidil wal faizin. 

siapa yang lupa? sila klik Lupa laaa~~~~
dan anda akan dikembalikan ingatan sebelum membaca isi seterusnya. 
skema.

***

maki hamun, itu bukan alunan dakwah, bukan juga melodi Islam. 
menegur bukan dengan maki hamun, bukan dengan kemarahan, tapi perlukan kematangan dan kewarasan.

oh ana rasa tak senang duduk kerana kata kata itu sungguh tajam. 

bukan mudah mendukung tugas membawa risalah Syahadatul Haq ini. 
Perlunya kesungguhan dan istiqamah. 
Andai tersilap mengorak langkah, maka binasa. 
Risau risau kita jadi punca orang semakin jauh daripada Islam.
Allahu...naudzubillahi min zalik. 

Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya Dialah yang memilih kamu (untuk mengerjakan suruhan ugamanya) dan Ia tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu keberatan dan sudah payah dalam perkara ugama, ugama bapa kamu Ibrahim. Ia menamakan kamu: "Orang-orang Islam" semenjak dahulu dan di dalam (Al-Quran) ini, supaya Rasulullah (Muhammad) menjadi saksi yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu, dan supaya kamu pula layak menjadi orang-orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah). Oleh itu, dirikanlah sembahyang, dan berilah zakat, serta berpegang teguhlah kamu kepada Allah! Dialah Pelindung kamu. Maka (Allah yang demikian sifatNya) Dialah sahaja sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Pemberi pertolongan.

Surah Al-hajj : 78

Tidak senang, bukan sekejap. 
pernah saja air mata ini mengalir. 
belum mampu menjalankannya dengan berhikmah, berhemah.
InshaAllah, tengah berusaha.
Bukankah lagi sweet caranya jika tetap cool, dan menegur dengan selembut bicara. 
bukan dengan sarcasm, bukan dengan emosi. -sila take note Jasmin!-

Boleh saja mereka mengemukakan sejuta alasan untuk mendakwa kita di akhirat kelak.
Allahu, ampuni hambaMu. 

Oleh itu, sebarkanlah bahagianya risalah Syahadatul Haq ini dengan sebaik-baiknya agar mereka tidak boleh mendakwa kita kelak.



kaedah dakwah kita perlu metamorphosis. 

Allahu ghayatuna.

iklan semata.
btw, jangan sesekali tanya ana ikut jemaah apa. 
cukuplah kenali ana dengan jemaah islam itu sendiri. *peace*
kerana
Itu allergi ana yang terbesar biarpun tidak berlaku hypersensitivity type i.
tiada symptom skin rashes, blood vessel constriction.
huh, ana rindu belajar benda benda itu.
ok. lagho. 


-end of lecture story- 

bila di-check oleh chekgu bahasa melayu ni, memang fail. cerita tergantung. 

btw, macam mana nak buang balik button like? 
sangat tidak osem. huh

1 comment:

hartini ♥ said...

Min~! Lamak xdgr brita dirik? Hows life? *rindu Kuching & isik2nya*